Monday, March 26, 2012

Merdekakah kah kah kah…


Dah lebih lima puluh kali Negara aku sambut merdeka. Banyak taw 50 lebih kali tu… dari 1957. Cumanya aku rasa majoriti kepala otak orang aku, senang cakap Orang Melayu otaknya tak sampai lagi standard otak yang dah merdeka lebih 50 tahun. Katanya merdeka, tapi macam tak banyak beza dengan penjajahan bila kita perhatikan penghayatannya dalam kebanyakan minda orang Melayu. Boleh diterima pengkelasan minda Melayu yang berstrata. Melayu Bandar atau Urban memang ada beza dengan Melayu kampungan. Melayu belajar luar negeri dengan Melayu belajar sekolah atap juga berbeza mindanya.

Cuma yang nampak bahalulnya Melayu bila menulis perlembagaan Negara ditetapkannya orang Melayu mesti beragama Islam untuk taraf Melayu Bumiputera tapi Islamnya tak mahu ditatang. Macamana entah formula ketuanan bangsa lebih utama dari kedaulatan agama. Siapa lebih mulia? Bangsa atau agama? Bila merdeka, kita ini sebenarnya merdeka apa? Kalau anak bangsa yang telunjuknya mencucuk mata diangkat jadi ketua oleh suku-sakat bajingan dia juga, apa mesti orang lain yang tak pilih dia diamkan saja?

Malaysia dimerdekakan dengan mendukung demokrasi terpimpin… puiiihhhhhh!!! Ayat siapakah itu? Apasal aku nak kena junjung ayat orang tu? Aku lahir ke dunia dengan fitrah Merdeka, ISLAM. Kalau ikut cakap Rasulullah s.a.w semua bayi yang lahir adalah FITRAH, maka mak bapaknyalah yang jadikan dia Nasrani, Yahudi atau Majusi. Kemerdekaan jiwa yang asalnya fitrah adalah anugerah dari ALLAH Sang Pencipta seawal kita semua dilahirkan ke dunia. Kemerdekaan yang dilukis di atas peta persempadanan negara hanyalah natijah permainan manusia.

Realistiknya kewarganegaraan kita di dunia ini punya karekter yang berbeza, dibezakan dan saling membeza antara sesama. Tidak pintar menolak kedaulatan sesebuah negara tanpa alasan yang bernas. Emosi anarki yang membayangi budaya hedonis tidak cukup asas untuk diangkat menjadi landasan pegangan kehidupan. Kalau semua orang ikut mahu masing-masing, tak ubahlah kita macam kerajaan haiwan di hutan. Kalau ramai orang ikut ketua yang hatinya mahu lunaskan kepentingan hawa nafsunya, ada tak iras-iras rupa manusia berotak lembu yg dicucuk hidungnya?

Sistem demokrasi berperlembagaan. Begitulah aku diberitahu dari dulu. Siapa yang pilih sistem ini? Dengar ceritanya di zaman dulu kala ada seorang anak raja yang pergi luar negara berunding atas nama kita semua. Entah macammana lepas layan minum wain sama-sama, maka merdekalah kita… Begitulah lebih kurang ceritanya bila diringkaskan. Kalau nak cerita versi panjang berjela kena rujuk orang yang kerjanya menulis sejarah negara. Apa ke namanya orientalis barat tu..??? Richard Olaf Winstedt ke sapa namanya??

Sentimen bangsa adakalanya kelihatan lebih garang berbanding agama di Malaysia. Dari arah mana agaknya peluang memperjuangkan sentimen sebegini datang? Kalau hari ini, sekumpulan anak muda Melayu dengan bongkak mendabik dada di alam maya sambil gah menceritakan kemurtadan mereka, tak ramai yang nak ambil peduli. Masih ramai yang kata, "biarkanlah… dia orang tu kan muda-muda. Nanti besok dia tua tahulah dia". Itu belum kira anak Melayu jantan betina yang masih terkinja di ibukota dengan segala macam noda dan nista. "Tak apalah, mak bapak dia orang kan ada. Kita nak sibuk buat apa??", tambah ujar mereka.

Merdeka. Siapa yang sepatutnya bagi erti perkataan ini? Sedikit berbeza dari kebebasan, Merdeka masih mengekalkan prinsip dan sistem. Fitrah merdeka seseorang yang terus dalam keislaman pastinya wajib mengekalkan sumber rujukan kepada AlQur’an dan Sunnah. Pengertian merdeka sesebuah negara lazimnya turut membawa maksud anak watan berhak mentadbir dan menentukan halatuju tanahair. Apabila sistem demokrasi yang diangkat menjadi kerangkanya, harus diteliti apakah sistem itu sendiri boleh dimanipulasi bagi mengelak ketidakadilan.

Nilai demokrasi di Malaysia ini tertakluk kepada sistem politik berparti atau partisan. Kerajaan majoriti terbentuk milik sesebuah polar politik apabila tercapai persetujuan 2/3 dari yang memilih undi. Harus diingat kadar peratusan mengundi tidak pernah mencapai 100% malahan 90% juga belum pernah terjadi. Justeru pemilihan system demokrasi itu hanya selayaknya tertakluk kepada mereka yang memilih undi. Bagaimana dengan kumpulan yang tidak percayakan sistem demokrasi warisan penjajah ini? Buat masa ini, jawapan tanpa sebut kita lazimnya berbentuk soalan, “siapa suruh tak pilih?”

Hakikatnya ramai yang memulaukan diri dari terjebak ke kancah politik yang dilabel dengan pelbagai unsur negatif. Awal tahun ini media melaporkan belia mlesia berusia 21 - 30 seramai 3.7 juta org tak daftar pemilih pilihanraya. Jumlah ini sebenarnya besar… Persoalannya mengapa begitu ramai yang tak mahu mendaftar? Jawapan paling mudah selain ignoran adalah kerana ketiadaan semangat kewarganegaraan yang kuat. Jawapan lain yang selari didengari adalah, “aku tak percayakan sistem konon-demokrasi yang mewariskan anak-anak perdana menteri masing-masing jadi menteri”.

Salahkah kita memilih untuk tidak memilih? Berada di atas pagar adalah satu bentuk pilihan. Ya, walaupun pilihan itu diistilahkan tidak menyumbang dari aspek memperkukuhkan jumlah majoriti demokrasi. Cuba bayangkan kalau jumlah atas pagar menjadi kelompok majoriti? Selain atas pagar yang tidak memilih sesiapa sehingga kepercayaan mereka kepada sistem dikembalikan sepenuhnya, terdapat juga kelompok ‘calon bebas’ yang tidak begitu bersinar di persada politik tanahair ini. 

“Independent Candidate” sepatutnya diterjemah kepada calon merdeka kerana bebas bermaksud ‘freedom’. Untuk kita yang memilih keislaman kekal merdeka di jiwa, secara fitrahnya kita cuma perlu tetap di landasan bersumberkan AlQur’an dan Sunnah sebagaimana yang dijanjikan aman dari kesesatan selamanya selagi berpegang kepada keduanya. Demikian tutur kata Muhammad s.a.w yang tahu secara pasti apakah yang terbaik untuk ummatnya mendepani dunia penuh fitnah dan pancaroba.

Sedikit kesal aku akui melihat peradaban ala-haiwan sebahagian bangsa Melayu. Yang macam lembu dicucuk hidung itu satu, yang rasa ‘cool’ buang agama lagi, yang buang bayi, yang makan haram, minum haram, main haram dan macam-macam lagi, semuanya kalau nak diikutkan memang jelas bodoh kerana mengikutkan perlembagaan bertulis dalam akta tapi tak berkuasa nak dibuat apa-apa. Melayu secara automatic Muslim di Malaysia kalau diikutkan perlembagaan Negara? Maka apa agaknya yang sudah jadi dengan orang Islam beragama Melayu hari ini?

Secara peribadi, aku bersetuju kalau seseorang individu tampil menegakkan prinsip kebenaran yang selari dengan ajaran dan kemahuan Tuhan sekalian insan. Ini lebih original dan jati. Tidak semestinya mahu berjuang mesti ikut orang. Memang perlu hidup dalam kumpulan manusia secara berjemaah, tapi kalau demi perjuangan dalam sebuah sistem kuasa pentadbiran yang dibentuk dengan acuan demokrasi bukan Islam, aku tak rasa orang Islam wajib turut serta  apatah lagi apabila mereka bermain politik sehingga menggadaikan agama.

Syurga dan neraka milik ALLAH s.a.w sepenuhnya. Hak DIA nak bagi kat siapa pun jua yang dikehendakiNya. Kalau kerana ketaksuban fikrah politik ataupun partisan kepada sesuatu jemaah semata-mata sudah mampu membuatkan kita mendasarkan si anu undi kita ahli syurga dan si polan undi dia ahli neraka, bukankah ada baiknya permainan sebegitu ditinggalkan sahaja. Jadilah warga yang minda dan jiwa sebenarnya merdeka. Bagi yang beragama Islam, hayatilah kemerdekaan berpaksikan tanggungjawab yang diamanahkan oleh ALLAH s.w.t sebagai agenda hidup yang utama.

Jangan hanya kerana orang lain yang entah siapa dan bagaimana rupa nilai imannya bagitau kita begitu, maka membabi butalah kita membegitukannya. Kalau begini, maka beginilah sahaja. Jangan persiakan kemerdekaan jiwa fitrah manusia dengan kedunguan minda kita lantaran sikap malas mencari jawabnya. Berpeganglah kepada tali ALLAH untuk menyatukan semula hati dan minda kita semua yang mendakwa percaya kepada ALLAH sebagai Tuhan sekalian alam semesta. 

Perkuatkanlah rasa merdeka sebagai hamba kepada Tuhan Yang Esa. Terimalah amanahnya secara benar mahu melaksana segala suruhan dan meninggalkan laranganNya. Islam itu ALLAH s.a.w yang cipta sistemnya. Sudah tentulah ia kalis kesilapan tak macam sistem ciptaan manusia yang boleh diputar dan dibelitkan. Mudah-mudahan faktor ISLAM sebagai agama yang sempurna dapat memelihara kesejahteraan manusia di dunia. Kita teruskan usaha dan doakanlah agar terlaksana agama ALLAH ini sebagaimana kehendakNya. Wallahu a’lam.


By: Towil

1 comment:

namakujepp jeppnamaku said...

Merdeka!hehe tapi aku suka towil tulis inggeris mmg best..in tandem..part tu yg paling aku suka -jef hazimin:)

Post a Comment