Sunday, May 26, 2013

KHILAFAH: Cita-cita, Impian, Utopia atau Omongan?



Ramai ummat Islam faham dan sedar maksud Khilafah Islamiyah menurut sejarah & Sirah Nabawiyah. Nukilan-nukilan kisah kehebatan sebuah empayar yang dibina berteraskan dua kalimah shahadah; “La ilaha illallah, Muhammadur Rasulullah” sememangnya mengagumkan. Tiada Tuhan Selain ALLAH, Muhammad Pesuruh ALLAH. Sungguh benar dua kalimah ini pernah dihayati sepenuhnya sepanjang pemerintahan Khalifah-khalifah Yang Bijaksana (Khulafa’ ArRashidin). TERBUKTI. Sistem Khilafah Islamiyah ini adalah sangat berkesan.

Sebermula dari proses pemilihan, Khalifah (Pemerintah) dipilih oleh sebuah majlis pemuafakatan (syura) yang dianggotai negarawan terpilih dan dicalonkan atas dasar keluasan ilmu pengetahuan dan ketaatan serta keimanan yang kuat kepada Tuhan. Apabila sampai ajal seseorang Khalifah, majlis pemuafakatan ini dibentuk semula dan digunapakai untuk memilih Khalifah yang baru. Tiada pewarisan kuasa. Kalau yang terpilih itu punya hubungan saudara dengan Khalifah sebelumnya juga tak mengapa sebab syura yang memilihnya.

Di bahagian pentadbiran, hukum AlQuran dan Sunnah Rasul Pilihan menjadi teras pemerintahan. Sejarah merekodkan Kerajaan Khilafah Islamiyah benar-benar berjaya mencapai keseimbangan sosial dan ekonomi. Empayar Islam adalah sebuah empayar yang paling pantas, terbesar dibentuk dan paling lama bertahan mengikut sejarah peradaban dunia. Termaktub juga dalam sejarah Negara berkhalifah pernah mencatat “Miskin Sifar” sehingga wang zakat tidak dituntut oleh rakyat. Mana Negara demokrasi yang “Zero Poverty” hari ini?

Melihat dari aspirasi perspektif yang menganggap politik negara-negara maju atau 'barat' lebih 'matang', secara amnya apa yang boleh disimpulkan bakal atau ingin dicapai oleh sesebuah sistem demokrasi adalah KEBEBASAN beramalan & bergayahidup pilihan. Proses ini lazimnya tersangga pertembungan fikrah bi-polar yang kritis. Acuan Moral & Etika adalah perjuangan demokrasi, tidak terkhusus kepada ADAB & AKHLAQ. Apakah memang sengaja demokrasi manusia dicipta agar wujud kelompok yang sentiasa bertentangan fikrahnya? Jika 'YA', kenapa ya? Apakah atau SIAPAkah yang untung bila ummat terus saling berprasangka dalam fitnah yang jelas memusnah?

Hari ini, jika kita amati dan selidiki, negara manakah dalam dunia ini yang mempunyai kadar jenayah yang rendah? Sistem atau SUMBER apakah yang dipakai? Harus dikira 'Variance' pengistilahan jenayah itu sendiri contohnya; Zina, Arak & Judi. Sistem perundangan yang anggap itu semua BUKAN jenayah tak layak mendabik dada Negara mereka rendah jenayah. Apa yang makin jelas, semakin hari, semakin licik para penjenayah merangka, melaksana dan meloloskan diri dari sistem hukuman ciptaan manusia. Ada yang BELI. Ada yang TIPU. Ada juga yang guna KUASA.

Kita kena tengok ummat dalam pandangan yang  lebih meluas, paling tidak secara serantau, sejagat dan antarabangsa. Memang benar sehingga ke hari ini, Negara-negara miskin, bergolak dengan perang, mundur dan terkebelakang dari aspek pembangunan memang banyak dikalangan Negara berpenduduk Muslim. Bukan mahu semudahnya menuding jari menyalahkan manipulasi pihak tetentu yang menyapu hasil kekayaan Negara tersebut, tapi begitulah resamnya.

Di peringkat yang lain, organisasi Islam yang tertubuh merentasi sempadan kenegaraan seperti OIC, WAMY, World Muslim League dsb. sudah dah ada tapi kesan mereka terhadap fikrah ummat masih ditahap kabur tak berapa nampak. Kebanyakan perwakilan yang berdiri atas semangat kenegaraan masing-masing di dalam organisasi ini tertakluk dan terbatas kepada sempadan minda nasionalis yang membataskan tindakan malah pertuturan. Budaya menegak kebenaran berpendekatan KUASA tidak dapat diamalkan sebagaimana tuntutan.

Di kebanyakan Negara, fikrah demokrasi memonopoli pandangan umum. Promosi terkait keadilan, kesaksamaan dan kebaikan demokrasi terus menerus dicanang sebagai “PILIHAN TERBAIK” sedang hakikatnya negara-negara demokrasi ini jauh dari kesempurnaan dan keseimbangan sosio-ekonomi. Sikap dan nilai prejudis antara polar bangsa mahupun partisan kepartian terus disuburkan. Hampir kesemua Negara demokrasi mengaplikasi sistem kapitalis yang terus-terusan mengagungkan kecapaian material berbanding kekuatan spiritual.

Menyorot kembali jalan yang dilalui dan dirintis oleh sistem Khilafah Islamiyah, jelas kepada kita ianya bukan sesuatu yang mudah dan datang bergolek. Pengorbanan demi pengorbanan meliputi harta kekayaan, komitmen masa dengan kesungguhan malahan risiko nyawa berterbangan telahpun dipertaruhkan sepanjang memperjuangkan kebenaran, keadilan dan kejayaan sistem ini. Segalanya bermula dengan faktor hidayah ALLAH yang menyuluh jiwa pejuang-pejuangNya dengan keIMANan dan kePERCAYAan kepada kebaikan. Ini FAKTA.

Fikrah dan pemikiran terhadap Khilafah Islamiyah seharusnya dimeriah dan diimarahkan. Tidak cukup ia hanya menjadi ajaran matapelajaran di sekolah. Aspirasi IMAN yang kuat mahukan keredhaan ALLAH pernah dan sudah terbukti cukup KUKUH untuk merangka pemikiran para Khalifah yang mewarisi pemerintahan ummat dari Rasulullah s.a.w. Resam sifat makhluk adalah tiada pencapaian jika tiada permulaan. Asas kepercayaan kepada kehidupan yang berlandas Taqdir serta Kemahuan (Iradat) Tuhan WAJIB dimanifestasikan secara matang dan berhemah.

Kematangan membantu kita mencapai sasaran secara objektif. Keterbatasan bermula di minda; mahu percaya atau tidak adalah pilihan hati setiap individu. Tiada upaya manusia lain memaksa hati sanubari seseorang membuat pilihan sehingga ke tahap itu. Keutuhan IMAN dan kepercayaan kepada sistem Khilafah perlu bermula dengan keinginan dan kepercayaan masing-masing. Di mana ada kemahuan barulah di situ terdapatnya jalan. 

Nilai persaudaraan yang pernah dicontohkan oleh masyarakat Muhajirin yang berhijrah dari Makkah Almukarramah dengan saudara Ansar penduduk Madinah Almunawwarah adalah salah satu asas tertubuhnya Negara Islam berperlembagaan bertulis yang PERTAMA di Dunia (ini juga FAKTA). Pendidikan sahsiah oleh Rasulullah s.a.w sepanjang usahanya menubuh kerajaan Islam Madinah adalah contoh terbaik bagaimana manusia berlainan bangsa ternyata BERJAYA disatukan. (Nota: Madinah @ Yathrib ketika itu juga didiami kaum Yahudi).

Memang benar realiti pada hari ini tidak menyebelahi sistem Khilafah untuk ditegar dan ditegakkan. Realiti juga seolah menyatakan PILIHAN manusia secara amnya tidak atau masih belum kembali berpihak secara jelas untuk kembali mencuba sistem ini yang telah dikabur dan dikubur oleh musuh-musuhnya. Tambah merumitkan untuk menjustifikasi kehebatan sistem ini apabila di saat akhir sebelum  tumbangnya empayar Islam, sejarahnya turut dicemari kisah-kisah korupsi, opressi dan penyelewangan individu yang memegang tampuk kekuasaan.

Sempadan kenegaraan hari ini yang didasarkan kepada nasionalisme semakin meminggirkan semangat persaudaraan dan ukhuwwah Islamiyah. Cuba soalan mudah ini… Dari jutaan ummat Islam yang menunaikan umrah dan haji saban tahun, berapa ramai yang pulang ke Negara masing-masing dengan kawan baru dari Negara lain yang terus berhubungan? Kalau dijalankan kajian sekalipun, jawapannya masih menunjukkan betapa ummat kita pada hari ini TIDAK CUKUP cakna nak kenal dan memupuk rasa bersaudara dengan saudara seagama.

Justeru, bagaimana kita memandang KHILAFAH ISLAMIYAH? Realistikkah untuk dikembali dan digemilangkan? Jawapan kolektif kepada persoalan ini bakal menunjukkan kepada kita adakah benar kita ini bersungguh mahu, skeptik tak tentu atau terpinga tak tahu? Tak kenal maka tak cinta. Kenal agama bukan sekadar tahu, ambil tahu atau faham permukaannya sahaja. Kenal itu mesti tahu isi kandungan dan hikmah di sebaliknya. Barulah dikira kita kenal agama.

Sebenarnya sistem Khilafah Islamiyah ini PASTI BOLEH ditegakkan di muka bumi ini SEKALI LAGI… sekiranya majoriti ummat bersungguh memilih dan mahukannya disertai dengan DOA, USAHA, IKHTIAR & TAWAKAL (ringkasnya D.U.I.T). Selagi ummat terus leka melayan perpecahan dan perbalahan bersandar kepada isu, krisis dan natijah selain dari kerana ALLAH dan RasulNya, selagi itulah keinginan mengangkat sistem Khilafah berdepan masalah. Kita kena bijak tahu apa yang perlu. Bukan sekadar mengikut emosi yang melulu.

Bagi yang benar-benar percaya dan beriman dengan Kalam TuhanNya dan anjuran RasulNya, anda layak bercita-cita mahukan Khilafah Islamiyah. Bagi yang berimpian merasa bagaimana keadaannya keadilan dan keberkesanan sistem ini, anda layak tambahkan usaha selain hanya memasang impian sahaja. Bagi yang sekadar faham alangkah bagusnya kalau hari ini ada sistem pemerintahan bukan demokrasi yang lebih baik, sila tambahkan maklumat dan pengetahuan anda agar tidak hanya berkhayal dalam utopia.

Bagi yang sudah mula memperkatakannya, harap-harapnya janganlah sekadar bijak beromongan kosong tanpa makna macam burung kakaktua. Islam bermula dengan wahyu pertama yang menuntut kita MEMBACA. Malas dan tak peduli itu pasti bukan jalannya. Bertindaklah sebijaknya. Beramallah sebagaimana tuntutanNya. Wallahu a'lam.
“Maka katakanlah, beramallah kamu nescaya Allah dan RasulNya serta orang-orang beriman akan melihat amalanmu itu. Dan kamu akan dikembalikan kepada Allah yang mengetahui yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakanNya kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.”
(Surah at-Taubah: 105)

By: Towil SeeSharpMinor

Saturday, May 4, 2013

AKU pilih untuk TIDAK memilih ;-)


FITNAH. Lebih besar dosanya dari membunuh. Ayat AlQuran yang ini tak diteruskan dengan “kecuali waktu musim pilihanraya”. Sekiranya kamu BERIMAN dengan ALLAH dan Hari Kiamat, maka cakaplah yang baik atau diam. Mafhum AlHadith ini juga tiada pengecualian buat musim PRU. Soalan… Berapa peratus politikus Malaysia yang TIDAK bermain dengan FITNAH & lebih suka DIAM dari bercakap keburukan lawan? Kerana apa? Kerana PILIHANRAYA? Adakah adil dikatakan PRU meningkatkan permusuhan & perpecahan di kalangan ummat?

Ada orang pilih Barisan Dacing. Ada yang pilih PIKATAN Rakyat. Ada juga calon bebas dan yang memilih untuk tidak ambil pusing. Di satu polar, kata caci maki bergentayangan… sementara di pihak yang satu lagi, walaupun sudah banyak yang serupa dengan lawannya, ada yang sanggup menggadaikan masa depan ummat Malaysia dengan MENERIMA ketua beraqidah syiah laknatullah untuk memperjuangkan agama ALLAH. Masing-masing dengan rasa dan percaya macam azazil berdepan Adam a.s, “aku lebih betul dari dia”.

AKU pilih untuk TIDAK memilih sebab ini Negara demokrasi. Jumlah yang macam aku sebenarnya bukan sedikit. Tengoklah peratusan mengundi. Berapa kadar yang keluar mengundi? Satu sebab lagi kerana aku TAK PERCAYA kepada pilihan sedia ada yang ditawarkan. Demokrasi juga membenarkan aku TUNGGU calon yang lebih aku berkenan di musim depan. Itu kan semangat demokrasi yang membuat pilihan atas penilaian individu sehingga orang JAHAT yang berkepentingan serong dan orang BODOH yang dipergunakan juga layak mengundi.

Aku bersyukur kepada TUHAN kerana dilahirkan di Negara Malaysia yang aman. ALHAMDULILLAH Negara aku ‘aman’ sewaktu aku belum boleh buat pilihan dan berterusan ‘aman’ sesudah usiaku layak memilih. Aku faham kebanyakan omelan, ketidak puasan hati, ungkitan dan rungutan kehidupan seharian RAKYAT Negara ini. Ada yang aku bersimpati dan ada juga yang bunyinya tolol atau mengada-ngada. Itu hak masing-masing untuk menyatakan fikiran.

Kepada semua RAKYAT MALAYSIA yang keluar mengundi, syabas diucapkan kerana anda membuat PILIHAN. Namun tidak dilupakan juga kepada mereka yang memilih untuk TIDAK MENGUNDI, tahniah juga aku ucapkan kerana mengurangkan ketegangan ummat yang sedang mabuk bertelagah di musim ini.

Aku cuma seorang insan kecil yang mengutamakan ALLAH Tuhanku dan Muhammad s.a.w Rasul Pilihanku melebihi segalanya.Aku tak senang dikelilingi orang yang suka bercerita buruk orang lain. Aku tak suka orang yang suka dan setuju dengan FITNAH. Aku tak pandai nak memandai-mandai macam kebanyakan politikus di tengah ramai. Aku tak selesa bila jentera pemilihan dimanipulasi penguasanya. Aku canggung bila yang diberikan hak memilih pemimpin bersama aku ada orang BODOH dan orang JAHAT. 

Kalau aku mahu fikrahku dihormati orang lain, AKU perlu menghormati fikrah orang lain. Justeru aku hormati apa jua parti yang bertanding dengan segala aspirasi mereka. Kalau ada yang SALAH beralaskan kerangka AGAMA yang aku percaya, aku akan tetap kata ianya SALAH, tak kiralah kena atas parti apa. Yang betul aku sokong. Cuma kena ingat yang betul dan salah itu ada khilaf yang pada ketika tertentunya ada lebih dari SATU yang BETUL dan lebih dari SATU SALAH, atau semua BETUL atau semua SALAH. Rujuklah kerangka ALQURAN & SUNNAH.

Secara jujur aku akui memang aku skeptik dengan sistem “Demokrasi Berperlembagaan” yang Negara aku PILIH untuk diamalkan. Aku TAK PILIH sistem itu. Ada kawan aku cakap, “itu SUNNATULLAH, takkan kau nak tolak taqdir dilahirkan dalam Negara sebegitu?”. Logik soalan itu tapi Aku percaya sistem itu juga adalah sebahagian pilihan RAKYAT Negara Demokrasi. “Kalau nak UBAH sistem yang kau tak setuju tu, kenalah bersama-sama dalam Jemaah orang yang sama-sama rasa nak ubah kepada mirip KHILAFAH Islamiyah” ujar kawanku lagi...

Soalannya kalau aku dan orang lain yang macam aku PILIH CARA yang kita orang berkenan untuk bersama-sama UBAH kepada kebaikan, adakah aku SALAH sebab tak bersama dengan Jemaah yang lantang mendabik sebegitu? Kata DEMOKRASI. Bukankah kita sepatutnya saling menghormati pilihan dan pandangan masing-masing dalam sebuah demokrasi? Habis tu kenapa bila aku cakap “AKU pilih untuk TIDAK memilih”, banyak yang serong memandang seolah-olah aku kurang Malaysia dari mereka?

POLITIK. Jalan atau cara sesebuah pentadbiran. Islam juga boleh bersetuju terjemahan ringkas politik ini. Dalam keghairahan pengundi Muslim & Muslimah memilih untuk mengutamakan agama, yang berpotensi ditegakkan ISLAMnya menurut kerangka Demokrasi Berperlembagaan adalah sistem pentadbiran. Walau bagaimanapun, sistem PEMILIHAN yang digunapakai oleh kerangka ini berbeza dengan pemilhan sesorang KHALIFAH yang dipilih oleh orang yang BAIK dan BIJAK.

Oleh kerana Demokrasi Berperlembagaan adalah sebuah sistem yang diiktiraf melalui proses pemilihan umum, KUASA memilih sebegitu terserah kepada RAKYAT. Maknanya siapa sahaja yang dipilih BOLEH MEMILIH untuk melaksanakan KHILAFAH jika RAKYAT mahukan sebegitu. Itu nilai sistemnya. Justeru aku PILIH untuk bersama berusaha dalam agenda UBAH keinginan RAKYAT kepada AQIDAH tanpa syiah laknatullah & tanpa SEKULAR. Aku tak nak ruang kepemimpinan ummat dibuka untuk perkongsian kepada yang sesat lagi menyesatkan.

Ada jalan lain? Ada orang yang akan jawab TAK ADA. Aku rasa jawapan orang macam tu logik… sebab taasub politik. Aku pilih untuk jawab ADA. Ya. Masih ada jalan pilihan yang lain. Tak semestinya hanya menerusi kaedah POLITIK Demokrasi Berperlembagaan. Sistem ini telah menyaksikan anak Perdana Menteri juga yang jadi menteri dan akhirnya Perdana Menteri, seolah-olah anak mekanik atau anak pesawah di Malaysia mustahil ada yang layak. Sesudah lebih 50 tahun sistem ini diwarisi dari penjajah kuffar British, kekebalan pewarisnya menjadi parti Pemerintah semakin menjolok mata.

Berubahlah jika itu yang kamu mahu duhai Malaysiaku. Aku setia bersamamu walaupun robek hatiku melihat PENJAHAT yang menipu RAKYAT. Aku tetap mahu AQIDAH ummat Melayu kekal suci tanpa dinajisi syiah laknatullah. Aku lebih gembira jika semua RAKYAT MALAYSIA hidup lebih bahagia di samping keluarga tercinta di mana jua anda berada. Aku tetap PILIH untuk TIDAK MEMILIH sehingga tiba saatnya ALLAH hidayahkan kepadaku agar membuat pilihan. 

Aku pilih untuk menolak POLITIK Demokrasi Berperlembagaan yang ditopeng, dijolok dan dinobatkan sebagai sistem terbaik buatku dan zuriatku sedang itu sebenarnya bukan pilihanku. Bagi mereka yang bersama parti, cukuplah bagiku melihat dan mendengar tohmah dan fitnah kamu semua antara sesama. Aku PILIH untuk tidak bersama dalam permainan itu semua. Aku pilih begitu sebab Rasulku berpesan, “"antara kecantikan ISLAM pada pengamalnya adalah apabila dia (Muslim) meninggalkan apa yang tiada kaitan dengannya" ~ mafhum Alhadith.

1 doa Rasulullah s.a.w yang ditolak adalah semoga Ummatnya terselamat dari musnah akibat perbalahan sesama sendiri. Justru demi mengelakkan polarisasi, sistem Pemilihan Khilafah Islamiyah ditaqdirkan ALLAH tercipta dengan meletakkan calon2 pada satu POLAR syura. Ini berlawanan auranya dengan sistem demokrasi berperlembagaan warisan british kita yang memang direkabentuk agar memerlukan 'energy' pertentangan sekurang2nya dwi-polar demi menunggang peluang memanipulasi yang wujud akibat prasangka kesangsian & polarisasi berteras kebencian.

Bagi mereka yang senang berada di kubu parti, selamat berjuang. Seikhlasnya dengan lafaz BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM, sebagai RAKYAT Malaysia, Aku yakin aku TIDAK MENGKHIANATI Tuhanku dan Rasulku dengan TDAK MENGUNDI di Malaysia. Wallahu a’lam. Salam PRU 13.

By: Towil See Sharp Minor